Join lailiving Newsletter



Jerawat : Pelajaran Penting dan Cara Mengatasi

May 13, 2019




Acne is normal. Baru kemarin saya melihat sebuah instagram post yang direpost oleh Krave Beauty. Sehingga membuat saya ingin membahas jerawat saja untuk hari ini.

Setiap hari, tubuh kita terpapar polusi, bakteri, makanan instan, bahan kimia berbahaya, stress hingga obat-obatan, yang semuanya bisa memunculkan jerawat di kulit.
Jerawat sebenarnya adalah salah satu bentuk inflamasi atau peradangan yang muncul di kulit, meski dalam beberapa kasus mereka tidak muncul di permukaan kulit dalam bentuk tanda kemerahan, seperti blackhead dan whitehead. Dengan gaya hidup kita sehari-hari, sangat mungkin untuk muncul jerawat di kulit, dan saya setuju dengan statement acne is normal.
Jerawat bukanlah dosa. Jerawat juga bukan kutukan atau hukuman. Kita semua pastinya sudah berusaha sebaik mungkin untuk memberikan yang terbaik kepada kulit dan tubuh kita, namun jerawat adalah sesuatu yang agak sulit ditebak, namun bisa dikenali dan diatasi.

Kenali Baru Atasi

Untuk mengatasi jerawat, hal pertama yang harus kita tahu adalah penyebab kenapa jerawat tersebut muncul. Sehingga kita bisa pakai perawatan yang tepat untuk jerawat kita. Tidak semua jerawat bisa diatasi dengan produk anti acne yang banyak dijual di pasaran. Pada kasus saya, produk tersebut hanya akan membuat kulit kering saya semakin kering (yang mungkin bekerja dengan baik pada kulit berminyak dan kulit kering lain yang berbeda dari kulit saya) dan menunjukkan tanda iritasi.

Penyebab jerawat :

1. Polusi, bakteri, sel kulit mati yang menumpuk dan menyumbat pori –pori
2. Pola diet atau makanan tertentu
3. Stress
4. Produk yang tidak cocok dengan kulit
5. Hormon atau ketidakseimbangan sistem di dalam tubuh
6. Obat-obatan

Baca juga : Skincare Routine Guide -The Basic-

Penyebab jerawat yang biasa saya alami adalah kotoran yang menyumbat pori, produk skincare yang tidak cocok dan masalah pencernaan. Jenis jerawat saya juga termasuk jerawat ringan namun tetap saja bisa membuat sakit kepala dan nyut-nyutan jika tidak diatasi. Sehingga saya punya beberapa cara untuk mengatasinya tergantung penyebabnya.

1. Pimple Patch

Jika sudah terlanjur muncul jerawat yang asal muasalnya tidak saya ketahui (biasanya stress, karena saya biasanya meremehkan faktor stress ini), maka saya pakai Pimple Patch dari COSRX yang bisa menenangkan kulit berjerawat dan melindungi jerawat dari polusi di luar sana, yang mungkin bisa membuatnya semakin parah.

2. Exfoliating Toner

Exfoliating toner yang mengandung AHA/BHA maupun PHA atau LHA bisa membantu mengatasi jerawat tanpa menyebabkan efek kering pada kulit. Jika jerawat yang muncul adalah jenis yang kecil-kecil maupun bakal jerawat yang masih memerah dan terasa nyut-nyutan di kulit, saya biasanya pakai exfoliating toner saya sebagai masker.
Caranya saya tuang secukupnya produk exfoliating toner di atas kapas, lalu menempelkannya di area yang bakal muncul jerawat tersebut selama 15 menit. Kemudian melepasnya dan saya tidur. Saya juga pakai di pagi hari jika diperlukan, namun diikuti dengan penggunaan sunscreen minimum SPF30.
Produk yang biasa saya pakai adalah Hada Labo Tamagohada Mild Peeling Lotion (mengandung PHA) yang sangat lembut di kulit. Opsi lainnya adalah menggunakan COSRX AHA/BHA Clarifying Toner yang harganya lebih murah dan lebih mudah didapat.

3. Hentikan Penggunaan Produk

Jika jerawat yang muncul adalah jerawat karena produk yang salah, biasanya ditandai dengan kemerahan di kulit setelah menggunakan produk baru, maka saya hentikan penggunaan produk sama sekali, tidak menggunakan skincare yang mengandung bahan aktif tertentu, hanya menggunakan face wash dan hydrating toner. Biasanya akan hilang sendiri.

4.  Kunyit

Jika jerawat yang muncul karena masalah pencernaan, biasanya ditandai dengan BAB yang tidak teratur, maka yang saya lakukan adalah harus BAB, yaitu dengan memakan banyak buah dan sayuran. Atau, saya membuat minuman kunyit favorit saya, yang rasanya sengak menyedihkan tapi ampuh untuk segala masalah internal, hihi. Dibuat dari beberapa jari kunyit yang diparut (tidak diblender), kemudian direbus, baru minum air rebusannya tanpa tambahan apa-apa.

Tenangkan dengan Es Batu

Jika memang sudah terlanjur pusing dan nyut-nyutan, dan saya lupa apa saja kejahatan yang telah saya perbuat pada kulit saya, dan saya sedang tidak punya Pimple Patch, maka cara praktisnya saya menggunakan kompres es batu di kulit yang berjerawat untuk meredakan nyeri. Caranya bungkus es batu dalam plastik, bungkus lagi dengan kain yang lembut macam handuk, baru ditempelkan di kulit yang nyut-nyutan. Lumayan bisa membuat jerawat lebih kalem. Baru saya biasanya pakai templokan exfoliating toner di malam harinya.

Benzoyl Peroxide

Benzoyl peroxide merupakan bahan yang hits yang biasa digunakan untuk mengatasi jerawat dengan cara membersihkan pori-pori yang tersumbat, membunuh bakteri penyebab jerawat, meredakan inflamasi dan mengurangi kelebihan minyak. Menurut dermatologist, Joshua Zeichner MD, benzoyl peroxide merupakan bahan anti-acne paling powerful yang tersedia. Meskipun sangat jarang, namun penggunaannya bisa menimbulkan kulit kering dan iritasi. Bahan ini bisa didapat melalui resep dokter maupun produk over-the-counter. Beberapa brand seperti Glossier, Paula's Choice, Clinique, Neutrogena, La Roche-Posay dan Proactiv memiliki produk dengan kandungan benzoyl peroxide di dalamnya.

Retinoid ( Retinoics )

Retinoid bekerja dengan cara mempercepat regenerasi sel kulit, membantu mengangkat sel kulit mati yang menutup pori serta meningkatkan produksi kolagen, sehingga sangat populer digunakan dalam produk anti-aging dan pengobatan jerawat. Beberapa jenis retinoid seperti tretinoin, isotretinoin, adapalene dan azarotene hanya bisa didapat melalui resep dokter. Sedangkan retinol dan adapalene dalam persentase tertentu bisa kita dapatkan dalam produk over-the-counter. Namun penggunaan retinoid bisa menyebabkan kulit kering, kemerahan dan meningkatkan sensitivitas kulit terhadap sinar matahari. Beberapa brand seperti The Ordinary, Paula's Choice, Neutrogena, dan Pixi punya produk dengan kandungan retinol di dalamnya.

Not recommended : Pasta Gigi

Di masa sekolah, saya selalu menggunakan pasta gigi untuk jerawat saya yang muncul, dan ini ampuh sekali untuk mengempeskan dan mengeringkan jerawat dalam semalam. Namun pasta gigi bukanlah produk yang ditujukan untuk kulit wajah, di dalamnya terkandung SLS yang tidak boleh digunakan dalam produk kecantikan.  Untungnya efek samping yang saya alami hanya sebatas kulit yang semakin kering dan bekas jerawat yang sulit hilang. Opsi pasta gigi ini sudah tidak pernah saya pakai sejak saya mengetahui penyebab jerawat saya dan mengobatinya sebelum dia marah besar. Hihi.

Jerawat Hormonal

Saya pernah menonton satu video sekitar 2 atau 3 tahun lalu dari channel Rachel and Jun di YouTube mengenai jerawat yang dimiliki Rachel. Dalam kasusnya, jerawatnya begitu parah hingga menyebabkan kemerahan di sebagian kulit wajahnya. Dia juga menggunakan hampir semua produk anti jerawat dan menggunakan berbagai tips mulai dari rajin keramas hingga selalu mengganti sarung bantal, namun nihil. Barulah diketahui penyebab jerawatnya adalah hormon, sehingga satu-satunya perawatan yang tepat untuk jerawat ini adalah obat-obatan yang diberikan khusus oleh dokter.
Jika kalian mengalami jerawat yang memang parah dan tidak mempan dengan produk apapun, malah semakin parah, lebih baik periksakan ke dokter, siapa tahu ada faktor hormon di dalamnya.

Mari Berterimakasih Kepada Jerawat

Karena topik ini juga, saya jadi baca-baca lagi soal jerawat, bahwa jerawat akan muncul hingga usia sekitar 30 tahunan, bahkan hingga umur 40 tahunan. Sekali lagi jerawat bukanlah sebuah dosa, jadi lebih baik kita menggunakan produk-produk yang ramah terhadap kulit dan tidak membuat jerawat kita semakin marah dan membabi buta. Jerawat mungkin juga adalah sebuah sinyal yang diberikan tubuh bahwa di dalam sana ada sesuatu yang tidak beres. Jerawat mungkin juga adalah bentuk penolakan kulit terhadap makanan atau produk tertentu. Jerawat bisa jadi sebuah reminder agar kita lebih relaks, tidak stress karena keseharian yang sibuk. Jerawat mungkin juga adalah pengingat untuk kita agar membersihkan wajah dan sekitar kita. Lewat jerawat juga kita bisa belajar banyak hal baru, produk baru, zat aktif baru dan juga mengenal orang-orang baru. Mari berterima kasih kepada jerawat karena sudah menjadi pengingat dan pemberi sinyal (yang agak menyakitkan) kepada kita dengan mengobatinya melalui cara yang tepat dan ramah terhadap kulit.


Title picture edited by lailiving
Background photo by curology

You Might Also Like

0 comments

Please comment using Google Account or URL blog, so that I could visit your blog next time

About lailiving

lailiving is a place for sharing knowledge, inspiration and beauty of life, focused on self-love and self-development. Brought to you by love.
For more inspiration and beautiful stuffs, do follow or hit subscribe for this blog.

Community

Blogger Perempuan